Arti Bahasa Oseng Using Laros Banyuwangi

Arti Bahasa Oseng Using Laros Banyuwangi adalah bahasa asli yang digunakan penduduk banyuwangi suku Using / Oseng atau Laros. kepanjangan dari “LAROS” adalah “Lare Oseng”, Lare bisa diartikan sebagi “orang”, Lare Oseng = Orang Oseng.

Sistem pengucapan atau fonologi

Bahasa Osing mempunyai keunikan dalam sistem pelafalannya, antara lain:

  • Adanya diftong [ai] untuk vokal [i]: semua leksikon berakhiran “i” pada bahasa Osing khususnya Banyuwangi selalu terlafal “ai”. Seperti misalnya “geni” (api) terbaca “genai”, “bengi” (malam) terbaca “bengai”, “gedigi” (begini) terbaca “gedigai”.
  • Adanya diftong [au] untuk vokal [u]: leksikon berakhiran “u” hampir selalu terbaca “au”. Seperti “gedigu” (begitu) terbaca “gedigau”, “asu” (anjing) terbaca “asau”, “awu” (abu) terbaca “awau”.
  • Lafal konsonan [k] untuk konsonan [ʔ]. Di Bahasa Jawa, terutama pada leksikon berakhiran huruf “k” selalu dilafalkan dengan glottal “ʔ”. Sedangkan di Bahasa Osing, justru tetap terbaca “k” yang artinya konsonan hambat velar. antara lain “apik” (bagus/apik) terbaca “apiK”, “manuk” (burung) terbaca “manuK”, dan seterusnya.
    Konsonan glotal [ʔ] yang di Bahasa Jawa justru tidak ada seperti kata [piro’] (berapa), [kiwo’] (kiri) dan demikian seterusnya.
  • Palatalisasi [y]. Dalam Bahasa Osing, kerap muncul pada leksikon yang mengandung [ba], [ga], [da], [wa]. Seperti “bapak” (bapak/ayah) dilafalkan “byapak”, “uwak” dilafalkan (tante) “uwyak”, “embah” (embah) dilafalkan “embyah”, “Banyuwangi” dilafalkan “byanyuwangai”, “dhawuk” (panjang) dibaca “dhyawuk”.

Varian Bahasa Osing

Bahasa Osing mempunyai banyak kesamaan dan memiliki kosakata Bahasa Jawa Kuno yang masih tertinggal. Namun di wilayah Banyuwangi sendiri terdapat variasi penggunaan dan kekunaan juga terlihat di situ. Varian yang dianggap Kunoan terdapat utamanya diwilayah Giri, Glagah dan “Licin, di mana bahasa Osing di sana masih dianggap murni. Sedangkan Bahasa Osing di Kabupaten Jember telah banyak terpengaruh bahasa Jawa dan Madura, dengan pelafalan yang juga berbeda dengan Bahasa Osing di Banyuwangi.

Gaya Penggunaan Bahasa

Di kalangan masyarakat Osing, dikenal dua gaya bahasa yang satu sama lain ternyata tidak saling berhubungan. Yakni Cara Osing dan Cara Besiki. Cara Osing adalah gaya bahasa yang dipakai dalam kehidupan sehari-hari, dan tidak mengenal bentuk Ngoko-Krama seperti layaknya Bahasa Jawa umumnya. Yang menjadi pembedanya adalah pronomina yang disesuaikan
dengan kedudukan lawan bicara, misalnya:

  • Siro wis madhyang? = kamu sudah makan?
  • Riko wis madhyang? = anda sudah makan?
  • Hiro/Iro = digunakan/lawan bicara untuk yang lebih muda(umur)
  • Siro = digunakan/lawan bicara untuk yang selevel(umur)
  • Riko = digunakan/lawan bicara untuk yang di atas kita (umur)
  • Ndiko = digunakan/lawan bicara untuk orang tua (bapak/ibu)

Aku Sedangkan Cara Besiki adalah bentuk “Jawa Halus” yang dianggap sebagai bentuk wicara ideal. akan tetapi penggunaannya tidak seperti halnya masyarakat Jawa, Cara Besiki ini hanya dipergunakan untuk kondisi-kondisi khusus yang bersifat keagamaan dan ritual, selain halnya untuk acara pertemuan menjelang perkawinan.

Kosakata

Kosakata Bahasa Osing berakar langsung dari bahasa Jawa Kuno, di mana banyak kata-kata kuno masih ditemukan di sana, di samping itu, pengaruh Bahasa Bali juga sedikit signifikan terlihat dalam bahasa ini. Seperti kosakata sing (tidak) dan bojog (monyet).

Pengaruh Bahasa Inggris juga masuk kedalam bahasa ini melalui para tuan tanah yang pernah tinggal di kawasan tersebut, seperti dalam kata:

  • Sulung dari kata so long namun bermakna duluan
  • Nagud dari kata no good bermakna jelek
  • Ngepos dari kata pause bermakna berhenti
  • Enjong dari kata enjoy bermakna enak,menyenangkan